HEADLINE NEWS

Bapaslon Wajib Patuhi Protokol Kesehatan Covid-19 Dalam Semua Tahapan Pemilukada Serentak

 


Mataram - Kepala Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat Irjen Pol Mohammad Iqbal mengatakan, deklarasi dan komitmen para bakal pasangan calon (bapaslon) Pilkada Serentak 2020 untuk mencegah penularan COVID-19 jangan hanya janji dibibir saja.


"Kita mau lihat deklarasi dan komitmen bapaslon kemarin, jangan hanya 'lip service' (janji dibibir saja). Kalau 'lip service', kita akan tonjolkan aturan, kita bersihkan barang siapa melanggar," kata Iqbal di Mataram, Selasa.


Tolok ukur penilaian komitmen itu, jelasnya, akan terlihat pada tahap pelaksanaan Penetapan Paslon (Pasangan Calon) Pilkada Serentak 2020 yang akan berlangsung Rabu (23/9) besok.


Apabila ada temuan pelanggaran aturan tentang pencegahan penularan COVID-19 di lapangan, Iqbal memerintahkan jajarannya untuk mengambil tindakan tegas.


"Karena kita pahami ini (Pandemi COVID-19) ada sebab akibatnya, kita akan sanksi (bagi yang melanggar aturan)," ujarnya.


Begitu juga dengan larangan konvoi masa. Sesuai dengan Maklumat Kapolri pada 21 September 2020, masa diminta membubarkan diri usai penetapan paslon. Bila ada yang bersikeras melaksanakannya, pihak kepolisian tidak segan untuk membubarkan.


"Kita bubarkan dan kenakan sanksi. Sanksinya, sanksi administratif, sanksi denda dan sampai pidana, semua tergantung eskalasinya," ucapnya.


Namun demikian, Iqbal meyakini semua elemen yang mengikuti kontestasi Pilkada Serentak 2020 sadar dengan kondisi saat ini. Pencegahan menjadi hal utama dalam setiap melaksanakan kegiatannya.


"Baik bapaslon, timses, tim pemenangan, semuanya pasti akan lebih mementingkan keselamatan masyarakat. Jangan sampai ada klaster baru di momentum Pilkada ini," kata Iqbal.


Bahkan sebagai upaya pencegahan dini, jajaran kepolisian di setiap daerah yang melaksanakan Pilkada Serentak 2020 telah memetakan seluruh potensi kerawanan, utamanya kerumunan masa.


"Tadi pagi saja, seluruh polres bersama aparat pemerintah dan TNI yang ada Pilkada-nya sudah gelar apel kesiapan untuk pelaksanaan besok. Ada berbagai penguatan penjagaan, utamanya di kantor KPU dan juga posko pemenangan," ujarnya.


Operasi yustisi dengan dasar Perda NTB Nomor 7/2020 tentang tentang Penanggulangan Penyakit Menular dan Pergub NTB Nomor 50/2020 yang mengatur denda administratif bagi jenis pelanggar protokol kesehatan penularan COVID-19, juga kian gencar dilaksanakan.


"Secara masif operasi yustisi terus kita laksanakan. Ini semua kita laksanakan untuk satu tujuan, menghindari klaster baru di ajang pesta demokrasi Pilkada tahun ini," ucapnya.


Dalam kesempatannya tadi pagi Kapolda NTB juga mengimbau kepada aemua Bapaslon agar tidak melibatkan massa dalam setiap tahapan pemilihan.(LNG04)

Previous
« Prev Post
Show comments
Hide comments

Contact Form

Name

Email *

Message *